Peneliti:25 Tahun Lagi, Kehidupan Lain di Luar Tata Surya Ditemukan

Sains  
Ada ratusan miliar eksoplanet berpotensi di Bima Sakti dan banyak dari mereka cenderung memiliki kondisi yang cocok untuk kehidupan. (Kredit gambar: ESA/Hubble, N. Bartmann)
Ada ratusan miliar eksoplanet berpotensi di Bima Sakti dan banyak dari mereka cenderung memiliki kondisi yang cocok untuk kehidupan. (Kredit gambar: ESA/Hubble, N. Bartmann)

Kehidupan di Mars belum ditemukan, tetapi seorang peneliti percaya akan dapat mendeteksi buktinya di planet-planet di luar tata surya dalam seperempat abad ke depan.

Sasha Quanz, seorang astrofisikawan di institut teknologi federal Swiss ETH Zurich, baru-baru ini membuat pernyataan tersebut pada pembukaan Pusat Asal dan Prevalensi Kehidupan.

Berbicara pada konferensi pers pada 2 September, Quanz merinci proyek teknologi yang sekarang sedang dikerjakan yang memungkinkan para peneliti akhirnya menjawab pertanyaan apakah kita sendirian di alam semesta.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

"Pada tahun 1995, kolega saya [dan penerima Hadiah Nobel] Didier Queloz menemukan planet pertama di luar tata surya kita," kata Quanz selama briefing. "Hari ini, lebih dari 5.000 exoplanet diketahui dan kami menemukannya setiap hari."

Masih banyak lagi exoplanet yang menunggu untuk ditemukan mengingat para astronom percaya bahwa masing-masing dari lebih dari 100 miliar bintang di galaksi Bima Sakti memiliki setidaknya satu planet pendamping. Hal itu membuat sejumlah besar exoplanet, banyak di antaranya, sama seperti Bumi dan pada jarak yang tepat dari bintang induknya untuk memungkinkan kondisi kehidupan, seperti keberadaan air.

"Apa yang kita tidak tahu adalah apakah planet-planet terestrial ini memiliki atmosfer dan terbuat dari apa atmosfer ini," kata Quanz. "Kita perlu menyelidiki atmosfer planet-planet ini. Kami membutuhkan pendekatan observasional yang memungkinkan kami mengambil gambar planet-planet ini."

Pengarahan berlangsung hanya satu hari setelah tim Teleskop Luar Angkasa James Webb merilis gambar langsung pertama Webb tentang sebuah planet ekstrasurya yang mengorbit bintang yang jauh: raksasa gas besar HIP 65426 b, sebuah planet 12 kali ukuran Jupiter yang mengorbit 100 jarak matahari-Bumi dari bintang induknya.

Teleskop Luar Angkasa James Webb, yang tidak dibangun untuk mempelajari planet ekstrasurya tetapi untuk mencari bintang tertua di alam semesta, telah memberikan serangkaian terobosan dalam penelitian planet ekstrasurya. Termasuk mendeteksi karbon dioksida dan air di atmosfer beberapa di antaranya.

Quanz, bagaimanapun, memperingatkan bahwa Webb, meskipun observatorium paling kuat yang pernah ada di luar angkasa, tidak cukup kuat untuk dapat melihat planet mirip Bumi yang jauh lebih kecil yang mengorbit lebih dekat ke bintang mereka pada jarak di mana air sebagai sumber kehidupan bisa ada.

"Sistem [HIP 65426] adalah sistem yang sangat istimewa," kata Quanz. "Ini adalah planet gas raksasa yang mengorbit sangat jauh dari bintang. Inilah yang dapat dilakukan Webb dalam hal mengambil gambar planet. Kami tidak akan bisa mencapai planet kecil. Webb tidak cukup kuat untuk melakukan itu."

Namun, instrumen baru sedang dibangun dengan satu-satunya tujuan untuk mengisi celah ini dalam kemampuan Teleskop Luar Angkasa James Webb. Quanz dan timnya memimpin pengembangan mid-infrared ELT imager and spectrograph (METIS), instrumen pertama dari jenisnya yang akan menjadi bagian dari Extremely Large Telescope (ELT). Saat ini sedang dibangun oleh European Southern Observatory di Chili, ELT, setelah selesai menjelang akhir dekade ini, akan menampilkan cermin selebar 40 meter, menjadikannya teleskop optik terbesar di dunia.

"Tujuan utama dari instrumen ini adalah untuk mengambil gambar pertama dari planet terestrial, yang berpotensi mirip dengan Bumi, di sekitar salah satu bintang terdekat," kata Quanz. "Tetapi visi jangka panjang kami adalah melakukan itu tidak hanya untuk beberapa bintang tetapi untuk lusinan bintang, dan untuk menyelidiki atmosfer lusinan planet ekstrasurya terestrial."

Quanz mengakui bahwa instrumen METIS mungkin masih belum bisa menangkap tanda-tanda kehidupan di planet di luar tata surya. Teleskop berbasis darat, seperti ELT, harus menghadapi gangguan atmosfer bumi, yang mengacaukan pengukuran kimia atmosfer yang menyelimuti dunia yang jauh.

Dan dengan Webb tidak cukup untuk tugas itu, misi yang sama sekali baru akan diperlukan untuk menjawab pertanyaan besar. Misi itu, kata Quanz, sudah dibahas di bawah naungan Badan Antariksa Eropa (ESA). Misi ini dikenal dengan nama LIFE (for Large Interferometer for Exoplanets)), misi yang disusun pada tahun 2017, saat ini dalam tahap studi awal dan belum disetujui atau didanai secara resmi.

"[Misi] dianggap sebagai kandidat untuk misi besar masa depan dalam program sains ESA," kata Quanz.

Teleskop ruang angkasa akan melihat sejumlah besar exoplanet yang menjanjikan untuk jejak molekul di atmosfer planet yang jauh yang bisa saja diciptakan oleh organisme hidup.

Pusat baru di ETH Zurich berharap untuk meletakkan dasar bagi misi masa depan ini, kata Quanz, dan meningkatkan pemahaman kita tentang kehidupan kimia dan bagaimana pengaruhnya terhadap atmosfer dan lingkungan planet.

Kita perlu mendapatkan pemahaman yang lebih dalam tentang blok bangunan kehidupan yang masuk akal, jalur dan skala waktu reaksi kimia dan kondisi eksternal untuk membantu kita memprioritaskan bintang target dan planet target," kata Quantz. "Kita perlu memverifikasi sejauh mana jejak kehidupan adalah bioindikator yang sebenarnya, karena mungkin ada proses lain yang dapat mengarah pada penciptaan gas di atmosfer ini."

Quantz menambahkan bahwa meskipun ambisius, jangka waktu 25 tahun yang dia tentukan sendiri untuk menemukan kehidupan di luar tata surya bukanlah "tidak realistis."

"Tidak ada jaminan untuk sukses. Tapi kita akan belajar hal-hal lain di jalan," katanya.

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image