Mungkinkah Bumi Meninggalkan Tata Surya Kita Demi Menghindari Kiamat?

Sains  
Bumi - space.com
Bumi - space.com

Dalam cerita pendek Liu Cixin "The Wandering Earth"- pertama kali diterbitkan di majalah China Science Fiction World pada Juli 2000, Cixin menggambarkan skenario di mana para pemimpin planet setuju untuk mendorong Bumi keluar dari tata surya untuk menghindari lidah api matahari yang akan segera terjadi yang diperkirakan akan memusnahkan semua planet terestrial.

Cerita ini, tentu saja, didasarkan pada dunia fiksi, tetapi bisakah Bumi benar-benar meninggalkan tata surya?

"Ini sangat tidak mungkin," ujar Matteo Ceriotti, seorang insinyur kedirgantaraan dan dosen teknik sistem ruang angkasa di Universitas Glasgow di Inggris, seperti dikutip Live Science.

Scroll untuk membaca

Scroll untuk membaca

Namun, seperti yang dijelaskan Ceriotti, "tidak mungkin" tidak berarti "tidak mungkin", dan menyarankan cara yang secara teoritis dapat dilakukan.

"Bumi dapat dipindahkan dari orbitnya melalui aksi objek antarbintang besar, terbang melalui ruang antarbintang dan masuk ke tata surya dan melintas dekat Bumi," katanya.

Dalam pertemuan dekat ini, yang dikenal sebagai 'flyby', Bumi dan objek akan bertukar energi dan momentum, dan orbit Bumi akan terganggu. Jika objek itu cepat, masif, dan cukup dekat, hal itu bisa memproyeksikan Bumi melarikan diri dari orbit yang diarahkan ke luar tata surya.", kata Ceriotti.

Timothy Davis, seorang dosen senior dalam fisika dan astronomi di Universitas Cardiff di Inggris, setuju bahwa Bumi secara teoritis dapat diusir dari tata surya, dan memiliki hipotesis sendiri tentang bagaimana ini bisa terjadi.

"Planet-planet, seperti yang ada sekarang, berada dalam orbit yang stabil mengelilingi matahari.Namun, jika matahari bertemu dekat dengan bintang lain, maka interaksi gravitasi dari benda-benda ini dapat mengganggu orbit ini, dan berpotensi menyebabkan Bumi dikeluarkan dari tata surya," kata Davis seperti dilaporkan Live Science.

Namun, Davis mencatat bahwa, meskipun skenario ini layak, sangat diragukan hal itu akan terjadi – setidaknya, di masa mendatang.

"Pertemuan bintang seperti itu cukup langka," kata Davis. "Misalnya, kita tahu bahwa bintang Gliese 710 diperkirakan akan datang cukup dekat, dalam istilah astronomi, dengan matahari dalam waktu sekitar satu juta tahun - tetapi bahkan terbang lintas ini tidak mungkin mengganggu planet."

Meskipun tidak mungkin bahwa kekuatan eksternal akan memaksa Bumi keluar dari tata surya dalam waktu dekat, dapatkah manusia membangun mesin yang mampu menggeser planet sedemikian rupa sehingga akhirnya terlempar?

"Energi yang dibutuhkan untuk mengeluarkan Bumi dari orbitnya dan mengeluarkannya dari tata surya sangat besar - setara dengan sextillion (1 dengan 21 nol setelahnya) bom nuklir megaton meledak sekaligus - bahwa ini tampaknya tidak mungkin," kata Davis. .

Meskipun kejadian seperti itu jauh dari kemungkinan, apa yang akan terjadi jika Bumi melepaskan diri dari tata surya? Dampak apa yang akan terjadi jika planet asal kita akhirnya secara permanen di-boot ke kedalaman alam semesta?

"Bumi akan terbang ke ruang antarbintang sampai ditangkap atau ditelan oleh bintang lain atau lubang hitam," kata Ceriotti, seraya menambahkan bahwa jika Bumi meninggalkan tata surya kita, mungkin akan mengakibatkan banyak penipisan - jika tidak semua - dari kehidupan planet ini.

"Tidak mungkin atmosfer akan tetap ada: Iklim global bumi sangat rapuh karena keseimbangan radiasi yang baik yang masuk dari matahari dan energi yang hilang ke luar angkasa. Jika ini bervariasi, suhu akan segera berubah secara dramatis,” kata Ceriotti.

Davis setuju bahwa sebagian besar kehidupan di Bumi tidak akan selamat dari perpindahan dahsyat dari tata surya ini.

“Jika Bumi meninggalkan tata surya, kemungkinan besar sebagian besar kehidupan seperti yang kita kenal akan menghilang. Hampir semua energi yang digunakan oleh organisme hidup di Bumi berasal dari matahari, baik secara langsung (misalnya tanaman yang berfotosintesis ), atau tidak langsung (misalnya herbivora memakan tumbuhan, dan karnivora memakan herbivora).

"Dalam skenario ini, semakin Bumi menjauh dari matahari, suhunya akan semakin rendah. Hal itu akhirnya akan membuat beku sepenuhnya. Satu-satunya sumber panas alami yang tersisa adalah peluruhan unsur radioaktif di kerak bumi yang tersisa dari pembentukan tata surya," kata Davis.

Davis menjelaskan bahwa beberapa kehidupan mungkin bertahan tetapi pada akhirnya akan hancur. "Beberapa 'ekstremofil' (hewan atau tumbuhan yang dapat hidup di lingkungan ekstrem) mungkin mencari nafkah dari energi ini, tetapi kehidupan yang kompleks kemungkinan akan hilang seluruhnya.

Panas radioaktif ini hanya akan memungkinkan Bumi untuk mempertahankan suhu sekitar minus 230 derajat Celcius, atau minus 382 derajat Fahrenheit. Pada suhu ini sebagian besar atmosfer juga akan membeku, meninggalkan Bumi sebagai dunia es yang mati meluncur di antara bintang-bintang," kata Davis.

Melihat jauh ke masa depan, Ceriotti menambahkan bahwa tata surya kita pada akhirnya akan sangat terganggu sehingga Bumi akan tersingkir, atau akan hancur seluruhnya.

"Kami memperkirakan bahwa galaksi kita akan bertabrakan dengan Andromeda [galaksi tetangga terdekat kita] dalam waktu sekitar 4,5 miliar tahun. Tabrakan jutaan bintang dalam skala besar seperti itu kemungkinan akan menyebabkan gangguan besar di tata surya!" kata Ceriotti. "Diramalkan juga bahwa matahari dalam 5 miliar tahun ke depan atau lebih, akan memperbesar dan menelan Bumi," tambah Ceriotti.

Jadi, sementara Bumi pada akhirnya akan meninggalkan tata surya dengan satu atau lain cara, itu bukan sesuatu yang harus kita khawatirkan selama beberapa miliar tahun.

Baca Juga

-Ilmuwan Temukan Cara untuk Melihat Awal Alam Semesta

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image